Steve di Jadual Akhir WSOP. Image © PokerNews Ini adalah “Blog Retro” dari 11/8/2010 yang membincangkan masa yang saya habiskan untuk melatih ahli meja akhir Acara Utama WSOP 2009, Steven Begleiter. Ketika mula-mula membuat catatan ini, saya adalah seorang penulis yang teruk. Saya memutuskan untuk membersihkan tatabahasa dan memperbaiki kesalahan ketik. Percaya atau tidak, tetapi saya dulu (dan masih ada tahap) penulis yang ceroboh. Saya menghadapi masalah untuk membaca semula tulisan saya sendiri. Saya selalu berjuang untuk tidak mengabaikan kesalahan kecil, tetapi jelas, dalam semua bentuk penulisan termasuk buku, blog, catatan twitter, e-mel, dan mesej teks. Mungkin otak saya rosak. Harap maklum bahawa saya mencuba yang terbaik! Mendapat Pekerjaan Ylon Schwartz dan saya tidak pernah mendedahkan bahawa kami menghabiskan tiga bulan untuk melatih Steven Begleiter melalui persiapannya ke meja akhir Acara Utama WSOP 2009. Saya pada awalnya diperkenalkan kepada Steve melalui ahli forum 2 + 2, Ben Lambert, yang mengenali saya sejak dari dulu lagi, di mana saya memperoleh banyak kejayaan. Sudah tentu, kejayaan hidup saya juga membawa saya ke radar. Memandangkan semua jadual akhir pada dasarnya adalah pertandingan n ‘go dengan pembayaran yang lucu dan ukuran timbunan, dia fikir saya akan menjadi calon yang sangat baik untuk mengubah Steve menjadi pemain dengan tembakan yang lebih baik daripada rata-rata ketika membawa pulang gelang. Perlu diperhatikan bahawa Steve berjaya memasuki Acara Utama 2009 melalui liga tempatan yang cukup tinggi. Ben juga turut serta dalam liga ini, iaitu bagaimana dia mengenali Steve. Ylon Schwartz. Image © PokerNews Saya harus menyebut sekarang bahawa Steve adalah seorang lelaki yang sangat pintar. Saya sekarang melihatnya sebagai mentor. Dia memiliki kemampuan hidup penting yang banyak kekurangan. Dia sedar bahawa ada banyak perkara yang tidak dia ketahui dan dia tidak takut untuk meminta pertolongan ketika dia fikir dia boleh bertambah baik. Steve tahu dia mahu mengupah jurulatih jadi dia menemubual banyak profesional poker untuk mendapatkan yang terbaik. Dia menyempitkan pencariannya kepada saya dan Ylon Schwartz, seorang master catur yang akhirnya membentangkan Acara Utama WSOP pada tahun 2008. Saya tidak mempunyai pengalaman dengan Ylon tetapi tidak lama selepas bertemu dengannya, menjadi jelas bahawa dia mempunyai pegangan poker yang kuat. Saya cukup yakin Steve akan memilih Ylon, terutamanya kerana dia dan Ylon tinggal di New York. Pada masa itu, saya tinggal di seluruh negara di Vegas. Saya melakukan rundingan dan berjaya memecah kerja antara kami berdua, yang berjalan dengan baik. Saya akhirnya terbang ke New York tiga kali, sekali untuk wawancara awal kami dan dua kali lain untuk menghabiskan akhir minggu untuk melatih Steve. Selama hujung minggu ini, kami selalu berbincang dan bermain poker. Steve adalah seorang lelaki yang sangat sibuk dengan pekerjaan yang sibuk dan kehidupan keluarga yang penuh. Walaupun begitu, dia selalu menghabiskan masa kami bersama-sama bekerja keras dan cepat menyerap semua yang saya ajarkan kepadanya. Kebanyakan orang, terutama dalam hal poker, tersekat dengan cara mereka. Mereka enggan mempercayai bahawa mereka sebenarnya tidak pandai poker. Steve adalah sebaliknya, menyedari bahawa Ylon dan saya berada di tahap yang berbeza daripada dia. Dia banyak belajar dari kami kerana dia mempunyai pemikiran terbuka dan ingin belajar. Perjalanan Pertama Kami Setelah wawancara awal kami, kami memutuskan bahawa adalah idea yang baik bagi Steve untuk terbang ke Vegas dan memandu bersama saya ke Los Angeles untuk bermain acara WPT di Kasino Basikal. Kami membincangkan poker sepanjang perjalanan kereta. Saya fikir kami berdua belajar satu tan. Saya akhirnya mendapat wang dalam acara itu tetapi Steve akhirnya menduduki tempat ke-9, yang sangat mengagumkan memandangkan lapangannya sukar dan kami baru sahaja memulakan permainannya. Steve bersama rakan senarai akhir WSOP Kevin Schaffel di acara Legends of Poker WPT. Image © PokerListings Dia menuntut nasihat yang saya berikan kepadanya agar dia tidak boleh bangkrut dua kali dalam kejohanan sedangkan sebelum pelajaran kami, dia pasti akan hancur pada awal hari pertama. Itu adalah perkara yang baik! Banyak yang saya ajarkan kepadanya adalah mengawal ukuran pot dengan tangannya yang bagus, tetapi tidak mengagumkan, seperti pasangan teratas dengan kicker marginal. Anda akan merasa agak sukar untuk pertaruhan anda dipanggil di tiga jalan dengan tangan lebih teruk daripada pasangan teratas dengan kicker yang tidak baik. Ini bermaksud anda perlu memeriksanya pada satu ketika. Anda akan mendapati bahawa pemeriksaan sering mendorong lawan anda untuk terlalu menghargai tangannya yang lebih teruk atau cuba menggertak anda dari pegangan lemah “jelas” anda. Dengan memeriksa, anda memperoleh nilai tambahan yang biasanya anda akan ketinggalan dengan pertaruhan. Saya belajar dari Steve bahawa kebanyakan pemain amatur tidak memperhatikan ukuran timbunan. Konsep bahawa setiap ukuran timbunan memerlukan strategi yang sangat berbeza bukanlah sesuatu yang mereka ketahui. Poker memerlukan strategi yang sangat berbeza apabila anda mempunyai 20 tirai besar daripada ketika anda mempunyai 100 tirai besar. Kami bekerja keras dalam dua konsep ini dan saya fikir dia menjadi pemain poker yang jauh lebih baik hampir semalam. Steve sedih mendapat tempat ke-9, tetapi pada masa yang sama, dia menyedari bahawa itu adalah pencapaian yang luar biasa. Bekerja Keras di Rumah Kembali di New York, kami menjalankan banyak simulasi di mana kami akan menyusun timbunan mengikut ukuran timbunan meja terakhir dan cuba memadankan setiap timbunan dengan pemain yang gaya permainannya serupa dengan pemain meja akhir yang sebenarnya. Steve berjaya dengan baik dalam kebanyakan sesi ini, jadi itu menggembirakan. Selepas hujung minggu penuh NYC pertama kami, Steve memutuskan untuk bermain WSOP Europe. Dia adalah salah seorang pemimpin chip pada awal hari tetapi menghadapi beberapa situasi yang tidak dapat dielakkan dan tersingkir. Walaupun bangkrut jarang menjadi perkara baik, hakikat bahawa dia jelas mampu mengumpulkan kerepek bermaksud dia selalu berpeluang untuk menang. Anda lebih suka melakukan pertukaran besar daripada break even dalam kejohanan poker kerana untuk menang, anda harus mendapatkan semua kerepek. Melepak, menunggu tangan premium, biasanya bukan idea yang baik, terutama jika lawan bermain dengan baik. Sebelum berjumpa dengan Steve, saya beranggapan saya harus bekerja keras untuk mendapatkannya dalam keadaan fizikal yang baik, kerana kebanyakan pemain poker sama sekali tidak dalam bentuk. Nasib baik, Steve sudah berada dalam keadaan yang sangat baik. Tidak ada yang lebih buruk daripada suara teknikal di poker tetapi jatuh pada akhir sesi kerana kecergasan yang buruk. Sebaik sahaja dia berada di meja terakhir, dia sering berada di gim dan bekerja lebih keras daripada yang saya harapkan. Saya, dan masih, sangat bangga dengan persiapannya, baik di dalam maupun di luar jangkaan. Saya juga memberi tahu untuk memastikan dia berada dalam jadual tidur yang betul. Sekiranya anda letih pada tengah malam tetapi anda terpaksa bermain sehingga jam 4 pagi, roda boleh jatuh dengan mudah. Saya percaya menjadikan Steve pada jadual tidur yang betul juga membantunya untuk berjaya. Cukuplah perbincangan mengenai persiapannya. Ke meja akhir! Mengatasi Jadual Akhir Acara Utama WSOP Steve mempunyai salah satu tempat duduk terburuk di meja tersebut, dengan Eric Buchman, satu-satunya pemain kelas dunia lain yang “terkenal” dengan banyak kerepek, di sebelah kirinya. Juga di sebelah kiri Steve adalah Joe Cada, yang kami anggap akan memainkan stack pendeknya dengan baik, kerana dia mempunyai banyak pengalaman dalam talian. Kami menganggap Antonie Saout, Jeff Schulman, Kevin Schaffel, dan Darvin Moon akan bermain cukup ketat. Kami fikir James Akenhead, Phil Ivey, dan Joe Cada akan mencampurkannya sedikit dan cuba menggandakan tumpukan pendek mereka. Kami menganggap Buchman akan berusaha mengejar Steve, kerana posisinya, dengan banyak panggilan ringan dan reraise. Anda mungkin terkejut kerana kami tidak menilai Ivey sebagai ancaman, sekurang-kurangnya seperti yang berlaku sekarang. Steve mempunyai kedudukan di Ivey, yang secara otomatis memberi kelebihan kepada Steve. Juga, Ivey tidak mempunyai banyak kerepek, yang bermaksud dia harus menggandakan beberapa kali sebelum dia bertengkar. Agak sukar, walaupun bagi Phil Ivey, meningkat dua kali ganda. Dalam semua simulasi yang kami jalankan, saya (bermain di tempat duduk Phil Ivey) tidak pernah terlalu jauh dari tanah. Bermula dengan timbunan kecil adalah kelemahan besar. Ternyata pada umumnya kami betul dalam semua andaian kami kecuali Saout tidak terlalu ketat dan Ivey terlalu ketat. Pada awal hari, sepertinya Schaffel akan melipatgandakan Buchman, yang akan membuat tabel lebih baik bagi Steve kerana kerepek mengalir ke kiri dan Steve mempunyai kedudukan di Schaffel, tetapi AA-nya tidak dapat mengalahkan KK. Ini adalah tamparan pertama bagi kita yang tidak disedari oleh sebilangan kecil orang. Ia sangat buruk apabila pemain yang longgar dan agresif di sebelah kiri anda mendapat banyak kerepek kerana dia akan menggunakannya untuk sentiasa memberi tekanan kepada anda. Itu akan baik-baik saja jika Steve dapat membuat tangan menjebak kuat, tetapi, jika anda pernah bermain poker, anda akan mendapati anda tidak boleh bergantung pada membuat tangan yang kuat. Beberapa Kesalahan Sedikit Mengenai permainan Steve di meja akhir, saya benar-benar berpuas hati dengan semua keputusannya kecuali dua keputusan yang hampir tiba di penghujung hari. Pada yang pertama, dia membangkitkan dengan 8c-7c dan Saout, yang pastinya bermain terbaik dari orang lain di meja, reraise dari blind besar. Saout telah mengejar Steve sedikit, walaupun tidak terlalu banyak. Saya tidak ingat ukuran timbunan yang tepat tetapi saya rasa Steve mempunyai 44,000,000 dan Saout mempunyai 23,000,000. Tirai berjumlah 250,000 / 500,000. Steve meningkat menjadi 1,500,000 dan Saout meningkat menjadi 4,500,000. Steve memilih untuk memanggil, yang agak longgar dan kemungkinan buruk memandangkan ukuran timbunan Saout yang agak pendek. Saout diperiksa pada kegagalan 9h-8h-3c dan Steve bertaruh 5,250,000. Saya sangat tidak menyukai pertaruhan ini kerana jika Saout memutuskan untuk masuk semua, Steve akan mendapat peluang yang baik untuk memanggil dengan tangan yang agak marginal. Secara amnya, anda tidak mahu mempertaruhkan jumlah yang menyukarkan keputusan anda. Anda mahu mengatur diri anda agar dapat membuat keputusan yang mudah. Taruhan yang lebih kecil atau cek dari Steve pasti lebih baik. Bagaimanapun, Saout mendorong semua dan Steve membuat panggilan yang “betul”. Saout menyerahkan keputusan seri dan menang apabila jantung tiba-tiba bergilir. Ia berjaya dengan baik untuk Joe Cada. Imej © PokerNews Sekiranya anda menonton liputan acara ini sebelum jadual akhir, anda mungkin tahu bahawa Steve suka memanggil reraise dengan penyambung yang sesuai. Kami berusaha keras untuk menghentikannya, terutama menentang pemain yang baik yang tidak akan membabi buta atau ketika anda tidak mendapat peluang besar yang tersirat, tetapi dia masih memutuskan untuk mengalahkan situasi ini. Walaupun terdapat “kesalahan” itu, dia mendapatkan wangnya dengan kira-kira 50% ekuiti, jadi saya rasa ia tidak terlalu buruk. Jarang sekali berada di tempat yang tidak baik apabila anda kalah, anda masih akan mempunyai timbunan yang bagus dan jika anda menang, anda akan mendapat pendahuluan cip yang besar. Kehilangan tangan ini adalah perkara besar kedua yang salah bagi Steve. Sebelah tangan Steve yang kalah mungkin tampak agak kecil, tetapi ia mempunyai akibat yang besar, kerana membantu menentukan juara. Joe Cada meningkat menjadi 2.5 blind besar dari 20 timbunan blind besar dari kedudukan pertama dan Steve memanggil dari blind kecil dengan As-3s. Flop datang Ah-Jc-2s. Steve memilih untuk bertaruh dengan Joe, satu tindakan yang sangat saya benci. Cada memutuskan untuk memanggil ketua. Mereka memeriksa belokan dan sungai, memberi Steve periuk kecil. Saya lebih suka melihat dia membuat panggilan dengan niat untuk mendorong Cada menggertak timbunannya. Alih-alih memiliki peluang yang realistik untuk mendorong Cada menggertak dengan menunjukkan kelemahan, Steve hampir tidak menang. Perkara buruk terakhir yang berlaku pada Steve sebenarnya adalah rentak buruk standard. Steve naik ke 2.5 blinds besar dari 35 stack blind besar dari kedudukan tengah dengan QQ dan Darvin Moon menolak all-in dari salah satu blinds dengan AQ. Steve, tentu saja, memanggil serta-merta. Flop datang XXXXA dan Steve keluar. Dia berjaya di tempat ke-6, mengumpulkan $ 1,587,160. Life Goes On Steve memberikan temu ramah keluar. Image © PokerNews Steve mengambil kerugiannya dengan sangat baik dan memberikan beberapa wawancara keluar yang sangat baik. Saya tidak tahu sama ada saya akan mengekalkan ketenangan saya setelah bermain dengan teruk semasa keseluruhan perlawanan akhir. Dia seorang yang kuat. Steve adalah kegembiraan mutlak untuk bekerjasama. Saya tidak fikir orang lain di meja akhir akan menjadi pelajar yang lebih baik. Walaupun dia melakukan beberapa kesalahan, tidak ada yang ternyata terlalu mahal dari segi ekuiti, saya yakin dia membuat kesalahan yang jauh lebih sedikit daripada yang dia lakukan tanpa bimbingan. Sekiranya Steve mempunyai keinginan untuk berjaya di litar poker profesional, saya yakin dia dapat. Konon, dia memiliki pekerjaan dan kehidupan yang luar biasa, yang tidak ingin dia tinggalkan, jadi dia akan tetap menjadi pejuang hujung minggu bertaraf dunia. Ketika pertama kali mendapat tugas sebagai pelatih Steve, saya gembira mendapat pekerjaan itu tetapi sekarang saya merasa terhormat kerana mempunyai teman seumur hidup. Mudah-mudahan ada orang yang memutuskan untuk kembali berjumpa dengan saya tahun depan. Saya suka pengalaman. Lebih baik lagi, saya akan cuba membuat jadual akhir sendiri. Sekiranya anda menikmati siaran ini, sila kongsi dengan rakan anda. Terima kasih kerana membaca. .


คาสิโน มาเก๊า
คาสิโน ปอยเปต ออนไลน์
คาสิโน UFABET
คาสิโน 66
คาสิโน66

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *